Latest Entries »

Terawan Agus Putranto has been known quite some time as a controversial figure in medical field of interventional radiology. He has been known to use on a regular basis intra-arterial heparin flushing procedure he claims as a therapeutic method to clean brain arterial clog or blockage which causes ischemic stroke, he even uses the procedure for alleged prevention of stroke although it has not been proven scientifically.1 It is widely a popular procedure for people who are terrified against the prospect of having stroke attack, including of one of ministers in Yudhoyono administration who once published his personal experience of having his “brain sewerage” dirt cleaned off in his personal website.2 Patient list is long to have his service in Gatot Subroto Central Army Hospital where he works every day. He is reported to clean 30-40 patient brains every day, an impressive number, costing 30-40 million Rupiah for each patient.3

Much to my surprise, this controversy did not prevent him to be one of  presidential doctors4 who are responsible to take care of the president wellbeing. It did not make him barred from practicing this unproven therapeutic procedure. I do not know why Indonesia Medical Council did not do anything to prevent this?

Now He has taken it to a next level. Trying to prove it scientifically by conducting research to obtain his doctoral degree in the Faculty of Medicine University of Hasanuddin, the very institution where I work as a lecturer. This step may be appreciated; however it also proves that he had been using a shoddy treatment without scientific prove which is unethical and unlawful to say the least. Well, I am not going to fuzz further in this matter. I am more interested in how he and his team prove scientifically that his procedure is really worth what he claimed.

I only found one publication about his procedure which can be accessed publicly. 5 It is in an Indonesian open access journal called Bali Medical Journal. Based on his thesis title “EFEK INTRA ARTERIAL HEPARIN FLUSHING TERHADAP REGIONAL CEREBRAL BLOOD FLOW, MOTOR EVOKED POTENTIALS, DAN FUNGSI MOTORIK PADA PASIEN DENGAN STROKE ISKEMIK KRONIS”, Dr. Terawan measured IAHF effects on three dependent variables namely regional blood flow, motor evoked potentials, and motoric functions in chronic ischemic patients.

In the published report, He and his team only published on improvement of motoric function by using Manual Muscle Test-Medical Research Counsel Score.  So we need to wait for more published data on regional blood flow, and motor evoked potentials as dependent variables. However, one can safely assume that study design in this study is the one described in the published report. So no need to wait the other data to comment on the study design and methodology used in the study.

  1. Is there a place for reperfusion therapy for chronic ischemic stroke?

It is obviously clear that Terawan and his team intended the paper to show that heparin flushing does the magic by cleaning the blockage of brain artery

So they are kind of trying to prove that IAHF is a reperfusion modality for chronic ischemic disease. As far as I am concerned reperfusion using tPA other thrombolytics are only proven treatment for acute ischemic stroke which are caused by thrombosis or blood clot within 3 hours after the onset. If the golden hours pass, then it is considered less effective or may be wasting of time and money and may increase intracerebral haemorrhage or bleeding.6 Tissue Plasminogen Activator has been used for so long and proven to be efficacious in acute ischemic stroke since 1990s after extensive trials.7 There is not any study addressing reperfusion using thrombolytics for chronic ischemic stroke. So using IAHF as a therapy before rigorous trial is misconduct and irresponsible to say the least. Terawan had been doing that before trial.

  1. Subjects of Study

The study included patients diagnosed with chronic ischemic stroke both by radiology  and neurology examination. There are no clear cut subject criteria used. Instead he may have pooled all patients with the diagnosis together irrespective of the potential diversity of the patients in terms of clinical severity, severity or extension of infarct lesions in the brain, underlying mechanisms of ischemic stroke. These subjects’ criteria will obviously pose a threat to the validity of subjects included in the study. It is widely known that infarct volume either in acute or chronic ischemic is determinant of survival of subjects. The team did not mention what criteria on ischemic stroke subjects to be considered chronic in terms of length time after the onset. Is it more than 25 days after the onset? More than one year? Or more than 5 year after the onset of acute ischemic stroke? The longer the period after the onset of stroke attack it is likely  milder  ischemic stroke when it is in acute phase. The longer the period from acute episode, more likely that collateral natural reperfusion into ischemic area of the brain has occurred, so no need reperfusion therapy of any kind.

  1. Is it really a randomized controlled trial?

In the paper they say the designed the study “pretest-posttest group design, with randomized controlled trial”.  There is no pretest-posttest RCT. In true RCT, subjects with comparable criteria or condition are randomized into at least two groups i.e. one the control group and the other is the intervention group of interest. The intervention group can be more than one if it is necessary to test many interventions, drugs, or new protocols of therapy. The group of interest outcomes after intervention is compared to control in terms of efficacy, safety, and other variable. There is no definitely pretest-posttest in RCT. In pretest-posttest design, subjects of study are also the control of the study. This is not considered a true clinical trial.

It is obvious from the report the design of the study is one group, pretest-posttest. Let us look at the experimental study using pretest-posttest designs which I downloaded from www.dartmouth.edu/~oir/docs/Types_of_Experimental_Designs_Handout.doc

2 Group, Post-test Comparison

Treatment Post-test
X O
O
  • The main advantage of this design is randomization. The post-test comparison with randomized subjects controls for the main effects of history, maturation, and pre-testing; because no pre-test is used there can be no interaction effect of pre-test and X. Another advantage of this design is that it can be extended to include more than two groups if necessary.

 

One group Pre-test, Post-test

Pre-test Treatment Post-test
O X O
  • Minimal Control. There is somewhat more structure, there is a single selected group under observation, with a careful measurement being done before applying the experimental treatment and then measuring after. This design has minimal internal validity, controlling only for selection of subject and experimental mortality. It has no external validity.

 

Two groups, Nonrandom Selection, Pre-test, Post-test

Group Pre-test Treatment Post-test
Experimental group = E O X O
Control Group = C O O
  • The main weakness of this research design is the internal validity is questioned from the interaction between such variables as selection and maturation or selection and testing. In the absence of randomization, the possibility always exists that some critical difference, not reflected in the pretest, is operating to contaminate the posttest data.  For example, if the experimental group consists of volunteers, they may be more highly motivated, or if they happen to have a different experience background that affects how they interact with the experimental treatment – such factors rather than X by itself, may account for the differences.


Two groups, Random Selection, Pre-test, Post-test

Group Pre-test Treatment Post-test
Experimental group = E (R) O X O
Control Group =

C (R)

O O
  • The advantage here is the randomization, so that any differences that appear in the posttest should be the result of the experimental variable rather than possible difference between the two groups to start with. This is the classical type of experimental design and has good internal validity. The external validity or generalizability of the study is limited by the possible effect of pre-testing. The Solomon Four-Group Design accounts for this.

4. How did they measure MMT

Solomon Four-Group Design

Group Pre-test Treatment Post-test
Pre-tested Experimental Group = E (R) O X O
Pre-tested Control Group = C (R) O O
Unpre-tested Experimental Group = UE (R) X O
Unpre-tested Control Group = UC (R) O
  • This design overcomes the external validity weakness in the above design caused when pre-testing affect the subjects in such a way that they become sensitized to the experimental variable and they respond differently than the unpre-tested subjects.

 

So it is obvious, Terawan study has no external validity and minimal internal validity. To claim the study as a an RCT is outright false. At least they should have tried  the two groups, random selection, pretest-posttest design in order to have more powerful study design although it is not an RCT itself. Minimal validity means that the study design is to large extent biased, no external validity means that the study result can not be generalized  to population. So the study result can not be used as a prove to validate the use of IAHF to treat chronic ischemic stroke not to mention to claim that it can prevent stroke attack.

4. How did they measure the MMT?

In the article they did not say anything about which muscles they checked. Upper limbs? Lower limbs?  How did they come up with the mean score 30.21 +/- and 36.27+/-11.59 (they actually used comma to designate decimal which ok in Bahasa Indonesia, but actually we have to use point (.) instead in english, not a good job from the journal editing section). Did they add up the score of four limbs for each patients?

How many trained physician and neurologist involved in rating the MMT? Are they all comparatively skillful? How much is the inter-rater reliability? Cohen kappa anyone?

5. Statistical method used proper?

MMT Score is ordinal data, so to compute the difference using parametric T Test is little bit improper, better to use non parametric such as Wilcoxon rank test.

Reference

 

  1. Terapi Cuci Otak Tak Bisa Cegah dan Obati Stroke – Kompas.com. Available at: http://health.kompas.com/read/2015/12/17/175000023/Terapi.Cuci.Otak.Tak.Bisa.Cegah.dan.Obati.Stroke.
  2. Membersihkan Gorong-Gorong Buntu di Otak | Catatan Dahlan Iskan. Available at: https://dahlaniskan.wordpress.com/2013/02/18/membersihkan-gorong-gorong-buntu-di-otak/.
  3. Metode ‘Cuci Otak’ Ala dr Terawan, Seperti Apa Sih? Available at: http://health.detik.com/read/2015/06/15/071351/2942163/763/metode-cuci-otak-ala-dr-terawan-seperti-apa-sih.
  4. FOTO: Promosi Doktor Tim Dokter Kepresidenan di FK Unhas – Tribun Timur. Available at: http://makassar.tribunnews.com/2016/08/04/foto-promosi-doktor-tim-dokter-kepresidenan-di-fk-unhas.
  5. Putranto, T. A., Yusuf, I., Murtala, B. & Wijaya, A. Intra Arterial Heparin Flushing Increases Manual Muscle Test – Medical Research Councils (MMT-MRC) Score in Chronic Ischemic Stroke Patient. Bali Med. JournalBali Med J) Bali Med. J. 5, 25–29 (2016).
  6. Clark, W. M., Albers, G. W., Madden, K. P. & Hamilton, S. The rtPA (alteplase) 0- to 6-hour acute stroke trial, part A (A0276g) : results of a double-blind, placebo-controlled, multicenter study. Thromblytic therapy in acute ischemic stroke study investigators. Stroke. 31, 811–6 (2000).
  7. Chapman, K. M. et al. Intravenous Tissue Plasminogen Activator for Acute Ischemic Stroke : A Canadian Hospital’s Experience. Stroke 31, 2920–2924 (2000).

 

Innalillahi wa innailaihi raajiuun

dokter-husain-husni-1_20160513_203619

dr. Husain Husni, Sp.S., FINS

Telah menghadap Allah yang Maha Pengampun, Sejawat, Kakanda  Husain Husni pada hari Jumat pagi  13 Mei 2015. Beliau mengalami kecelakaan lalu lintas di Kabupaten Bantaeng saat menuju ke Makassar  untuk melaksanakan tugas.

Saya yakin begitu banyak keluarga, teman, sahabat, dan orang lain yang pernah berkenalan dengan Beliau, pasien-pasiennya  merasa kehilangan atas kepergian beliau. Beliau memiliki pribadi yang mulia, ringan tangan membantu sesama yang membutuhkan, ahli ibadah, pengemban dakwah, serta seorang dokter professional  yang terus bersemangat menuntut ilmu.

Saya pribadi kenal dengan Beliau, dan sejak mahasiswa sering berinteraksi dalam berbagai kesempatan.  Beliau seorang yang sederhana, rendah hati, dan seingat saya selama menjadi mahasiswa, Beliau dikenal sebagai mahasiswa yang tekun dan terampil, penyayang terhadap mahasiswa yuniornya. Beliau seorang asisten laboratorium Biokimia yang arif dan tidak pernah mempersulit mahasiswa bimbingannya. Bagi sebagian mahasiswa yuniornya, Beliau menjadi role model yang inspiratif.

Terakhir kali bertemu beliau Tahun 2008 ketika sama-sama akan mendaftar Program Pendidikan Dokter Spesialis di Univesitas Hasanuddin. Beliau menceritakan bagaimana ketika tes wawancara, penguji  di Departemen Neurologi, memberi masukan agar jenggotnya yang panjang dirapikan sebelum masuk pendidikan. Beliau tersenyum dan mengatakan siap merapikan tapi tidak bersedia memotongnya.  Sesunngguhnya  Beliau juga berminat masuk di Departemen Gizi Klinik dan saya sempat memfasilitasi Beliau untk mendaftar, namun Allah menentukan takdir Beliau menjadi seorang ahli saraf.

Selamat jalan Kak Ucheng, semoga Allah memberimu Jannah-Nya. Semoga Keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan dan kesabaran.

Ya Allah, ampunkanlah beliau, sayangilah beliau, maafkanlah beliau.

 

Aminuddin

Departemen Gizi Fakultas Kedokteran

Universitas Hasanuddin

Obesity is on the rise in Indonesia, one of the largest studies of the double burden of malnutrition in children has revealed.

Sumber: Obesity on the rise in Indonesia: The ‘double burden of malnutrition’

Berikut ini saya berikan link untuk mengupdate informasi tentang penerbit dan jurnal abal-abal yang harus diwaspadai menurut Jeffrey Bealls.

Sebagai akademisi dan periset, sebaiknya kita tidak menerbitkan artikel penelitian pada penerbit serta jurnal abal abal tersebut. Kebanyakan, kalau bukan semua penerbit dan jurnal tersebut hanya bermotifkan uang dengan cara gampang.

 

 

Bocornya dokumen rahasia firma hukum Mossack Fonseca dalam jumlah raksasa, yang berisi nama-nama orang VIP dunia yang terlibat dalam pendirian perusahaan cangkang di berbagai negara bebas pajak, mengagetkan banyak orang termasuk beberapa orang hebat dan kaya di Indonesia. Kita tentu tidak boleh secara langsung menilai bahwa mereka melakukan tindakan kriminal dengan perusahaan-perusahaan cangkang mereka sebelum ada bukti-bukti yang valid. Siapa saja mereka?

Berikut tulisan yang saya terbitkan ulang dari Indonesia Investments.

Reportedly, 3,000 Indonesian individuals and companies are mentioned in the Panama Papers, the massive leak involving around 11.5 million confidential documents from the database of the world’s fourth-largest offshore law firm, Mossack Fonseca. These documents show how political figures as well as celebrities, sport stars and businessmen exploit secretive offshore tax regimes. Icelandic Prime Minister Sigmundur David Gunnlaugsson became the first victim of the leakage (he resigned on Tuesday). What about Indonesia and the Panama Papers?

Sumber: Indonesia and the Panama Papers: Names and Numbers | Indonesia Investments

Survey Kesehatan

Pembaca yang budiman, mohon waktunya untuk mengisi Survey Kesehatan dibawah ini.

Saya ucapkan banyak terima kasih atas waktu dan partisipasinya.

Filosof Yunani kuno, Aristoteles, mengatakan bahwa manusia itu homo politicus yang berarti manusia itu mahluk politik. Dalam Bahasa Inggris manusia juga sering diistilahkan sebagai  political animal. Sebutan ini setidaknya secara sederhana bisa diartikan bahwa manusia, siapapun dia, selalu tertarik dengan urusan politik dan kekuasaan, kenegaraan, dan bagaimana urusan dan kepentingan masyarakat dilaksanakan oleh negara,  bahwa manusia punya ketertarikan secara inheren bagaimana hidup mereka diatur dan bagaimana cara mereka bisa terlibat dalam pengaturan tersebut.

Asumsi bahwa semua orang tertarik dengan politik, atau sedikitnya tertarik berbicara masalah politik boleh jadi benar adanya.  Tapi ini tentu harus dibedakan dengan hasrat atau keinginan terjun ke dunia politik praktis. Terjun ke politik praktis adalah hanya bagian yang sangat kecil dari perwujudan sifat homo politicus ini.

Mengapa saya mengatakan bahwa asumsi manusia sebagai homo politicus itu ada benarnya?
Lihat saja fenomena di masyarakat kita yang senang sekali dengan cerita dan pergunjingan politik, meskipun itu hanya sekedar cerita ringan- ringan alias gosip-gosip belaka. Berbicara politik secara santai  ini tak ubahnya seperti menyantap kudapan ringan yang renyah dan lezat, atau meminum secangkir teh atau kopi hangat yang nikmat. Sebagaimana minum teh atau kopi yang hangat, terlibat dengan cerita atau gosip politik secara ringan ini hanya dinikmati sesaat dan hanya berdampak pada diri sendiri dan lawan bicara. Kesenangan dengan pergunjingan politik ini  yang saya istilahkan dengan homo politicus kelas ringan. Kelas ringan  karena hanya berhenti pada tataran ide dan kata.

Mungkin hampir semua orang pernah menjadi homo politicus kelas ringan ini. Setiap ada berita-berita politik yang hangat, akan membuat kita merasa ingin ikut  berkomentar, menilai apa yang terjadi, membela atau menyerang aktor atau oknum politik tertentu yang terlibat di dalamnya. Kadang tanpa ragu kita dengan percaya diri melakukan analisa dan berdebat sehebat pengamat politik kawakan di media.

Jangan ditanya apa tujuan dan mamfaat ikut nimbrung gosip politik ini, karena sama dengan minum teh atau kopi hangat, nikmatnya tuh di sini! Di kepala dan di hati.  Diantara sekian banyak orang yang minum teh atau kopi hangat, barangkali hanya sedikit yang tahu apa mamfaat dan tujuannya. Yang penting itu adalah nikmatnya.

Nah bagaimana dengan homo politicus kelas berat?
Yang satu ini sama dengan orang yang minum atau memutuskan minum teh atau kopi karena ingin mencapai sesuatu yang besar. Dengan kata lain, dia ingin mencapai tujuan tertentu. Ada orang yang minum teh karena ingin mengambil mamfaat dari antioksidan yang terkandung didalamnya agar bisa sehat dan panjang umur. Ada yang rajin minum kopi karena ingin terhindar dari penyakit diabetes. Ada yang suka minum teh dan kopi karena ingin berkontribusi mensejahterakan petani teh dan kopi.

Kebanyakan yang tercatat dalam sejarah manusia itu adalah tipe homo politicus kelas berat. Yaitu orang-orang yang berbicara masalah politik karena suatu tujuan yang besar. Homo politicus kelas berat ini tidak hanya bicara politik tapi ikut aktif dalam aktifitas politik, meski ini tidaknya hanya boleh diartikan sempit dengan politik praktis, untuk mencapai tujuan yang besar tersebut.

Dalam sebuah masyarakat keberadaan homo politicus kelas berat ini tidak terlalu banyak, dan memang tidak perlu terlalu banyak, karena dengan kebesaran cita-cita dan tujuannya maka dia akan menarik homo politicus kelas ringan untuk naik kelas,  meski tidak mesti naik kelas ke kelas berat.

Homo politicus kelas berat  ini, visi dan tujuannya tidak lantas hanya terbatas pada hal-hal yang mulia saja, namun juga ada yang termotivasi karena alasan yang banal seperti ingin terkenal, masuk koran dan TV, dan tentu saja karena ingin kekayaan tanpa peduli halal atau haram. Homo politicus kelas berat macam ini laksana gulma bagi homo politicus yang bertujuan mulia. Karena mereka laksana gulma, maka seharusnya harus dicabut dengan akar-akarnya supaya tidak mengganggu dan mengkerdilkan visi dan upaya homo politicus yang mulia.

Pertanyaan saya sekarang, apakah Anda seorang homo politicus kelas ringan atau kelas berat?

Apakah Anda homo politicus kelas berat tipe gulma atau mulia?

Institusi yang belajar (learning institution)

Membangun institusi yang efektif bukan perkara yang mudah. Institusi apapun itu, perlu memiliki kemampuan terus menyempurnakan diri sehingga tujuan organisasi bisa dicapai dengan baik. Institusi yang demikian disebut sebagai institusi yang belajar (learning institution).Institusi yang belajar adalah organisasi yang terus bisa mengubah diri untuk tetap efektif dan berpengaruh meskipun dihadapkan dengan perubahan kondisi, tantangan, dan keterbatasan sumber daya yang tersedia. Organisasi ini mampu terus produktif ditengah-tengah tuntutan perubahan lingkungan, laksana sebuah sel hidup yang bisa memperbaharui diri dan memiliki kemampuan menyembuhkan luka dan penyakitnya bila terjadi. Institusi yang belajar selalu bisa memperbaiki diri dengan belajar dari pengalaman, kesalahan, dan kekurangan organisasi yang telah terjadi. Institusi ini tidak malas untuk mengadakan perubahan-perubahan yang dianggap perlu, untuk memperbaiki kinerja dan produktifitas. Organisasi ini mampu mendayagunakan semua sumberdaya yang dimiliki secara sinergis, dan mampu memamfaatkan keunggulan-keunggulan tiap sumberdaya yang dimiliki secara maksimal untuk mencapai tujuan organisasi.

Kepemimpinan yang efektif

Salah satu bagian penting, bahkan utama dari sebuah institusi yang belajar adalah adanya kepemimpinan yang efektif. Kepemimpinan yang efektif adalah kepemimpinan yang memiliki kemampuan dan kekuatan menggerakkan roda organisasi sesuai dengan visi dan misi yang diembannya untuk mencapai suatu hasil dan tujuan yang ditetapkan.

Kepemimpinan yang efektif hanya bisa dilakukan oleh pemimpin yang berpikir, berintegritas dan otoritatif. Pemimpin yang berpikir adalah pemimpin yang mampu mengartikulasikan tujuan organisasi atau institusinya menjadi sebuah visi dan misi praktis yang bisa dicapai (achievable). Oleh karena itu adalah suatu hal yang sangat penting memilih pemimpin yang cerdas secara intelektual dan spiritual. Sesungguhnya kecerdasan seseorang tidak bisa hanya diukur dengan kumpulan ijazah dan sertifikat yang diperoleh. Yang lebih utama dari seorang pemimpin yang cerdas adalah kemampuannya melahirkan gagasan atau ide-ide yang orisinil pada saat dibutuhkan. Ia adalah seorang yang bisa melahirkan gagasan untuk menyelesaikan masalah (problem solver) secara efektif. Ini yang disebut sebagai cerdas secara intelektual. Menyelesaikan masalah secara efektif ini disamping merupakan ciri pemimpin yang cerdas juga merupakan kewajiban dari seorang pemimpin. Karena efektifitas ini sesuatu yang bisa diukur secara kualitatif dan kuantitatif oleh masyarakat, maka keberhasilan seorang pemimpin dinilai sebagian besarnya dari sejauh mana dan seberapa banyak dia bisa menyelesaikan masalah secara cepat dan tepat.

Disaat yang sama, seorang pemimpin yang cerdas juga memiliki kemampuan menilai secara normatif ide-ide atau gagasannya apakah sesuai dengan berbagai norma yang ada di dalam masyarakat, salah satunya yang paling penting adalah norma agama. Inilah yang dimaksud kecerdasan secara spiritual.

Unsur berikutnya yang mesti dimiliki oleh pemimpin yang efektif adalah integritas. Sesungguhnya integritas seorang pemimpin itu sangat dipengaruhi oleh motivasi, niat, dan tujuannya menjadi pemimpin. Ini tentu berada pada ranah personal. Hanya dia seorang yang tahu pasti mengapa dia mau jadi pemimpin, meskipun dia bisa saja menjelaskan tujuan dan niatnya itu kepada publik. Namun karena integritas itu adalah penilaian eksternal dari masyarakat dan pranatanya termasuk hukum, maka integritas dari seorang pemimpin itu melekat erat dengan tindak-tanduk dan kebijakannya. Masyarakat kita sering menilai integritas seorang pemimpin itu secara sempit dengan melihat seberapa bersih dia dari korupsi dan seberapa bersih dia dari skandal moralitas. Ini tentu tidak salah, terlebih lagi masyarakat dan negara kita masih berada dalam deraan kasus-kasus penyelewengan pemimpin berupa korupsi dan skandal moralitas yang menyebabkan perlambatan pembangunan dan ketidakpercayaan masyarakat terhadap institusi pemerintah. Dalam ruang lingkup yang lebih luas, integritas seorang pemimpin itu adalah kemampuannya untuk menempatkan tujuan organisasi atau institusinya di atas kepentingan pribadi dan golongannya dalam menjalankan kepemimpinan dan roda organisasi. Penting juga untuk digarisbawahi bahwa semua itu harus dilakukan dengan tetap berpegang teguh pada aturan hukum dan norma masyarakat.

Setiap kepemimpinan tentu dilengkapi dengan otoritasnya yang melekat. Oleh karena itu setiap pemimpin harus mengetahui dan memahami otoritas yang dimilikinya. Pemimpin yang otoritatif adalah pemimpin yang mampu menggunakan otoritasnya secara penuh dan bertanggungjawab. Otoritas ini harus digunakan secara strategis untuk menggerakkan roda organisasi secara efektif dan mendayagunakan sumberdaya organisasi secara efisien.

Salahsatu otoritas seorang pemimpin adalah memilih jajaran pembantu-pembantu utamanya dalam menggerakan roda birokrasinya. Dia berkewajiban memilih pembantu-pembantu utamanya berdasarkan kompetensi dan meritokrasi, bukan secara feodalistik atau atas dasar suka atau tidak suka (like and dislike). Pemimpin yang efektif juga tidak malas untuk melakukan evaluasi kinerja aparatnya dan tidak segan melakukan perubahan-perubahan jika ekspektasi realistis yang dia harapkan dari pembantu-pembantu utamanya tidak terpenuhi secara optimal. Sistem insentif dan hukuman (reward and punishment) adalah merupakan salah satu alat utama pemimpin yang otoritatif untuk memperbaiki kinerja organisasi.

Kepemimpinan efektif dan jabatan politik

Banyak orang yang pesimistik terhadap kepemimpinan politik dalam suatu institusi. Ini suatu yang wajar ditengah-tengah masih begitu banyaknya pemimpin-pemimpin dalam jabatan politis yang menyalahgunakan jabatan dan otoritasnya. Dengan kata lain banyak pemimpin jabatan politik yang menperlihatkan integritas yang rendah. Tidak sedikit juga pemimpin jabatan politik yang tidak cerdas yang miskin gagasan dan ide-ide orisinil. Banyak pemimpin politik yang gagap menyelesaikan masalah dengan cepat dan tepat. Banyak pemimpin politik yang merupakan hasil transaksi politis yang berkepentingan jangka pendek.

Karena jabatan politik dipilih berdasarkan pilihan rakyat, maka kenyataan banyaknya pemimpin jabatan politik yang tidak efektif memunculkan pertanyaan mendasar, apakah sistem yang kita pakai memilih pemimpin jabatan politik itu sudah benar? Ataukah rakyat pemilih kita yang masih belum tahu memilih pemimpin yang efektif? Ini dua pertanyaan yang cukup sulit untuk dijawab.

Salah satu penyakit demokrasi adalah pemunculan calon-calon pemimpin yang mesti didukung dengan modal finansial yang kuat. Demokrasi sebagian besar memberi peluang kepada pemilik modal dan kepentingan untuk memunculkan calon pemimpin yang sesuai dengan keinginan dan agenda mereka.

Untuk melahirkan pemimpin jabatan politis yang efektif, maka pemunculan tokoh-tokoh pemimpin harus diupayakan sedemikian rupa lepas dari pengaruh kepentingan pemilik modal. Dengan kata lain kita harus melahirkan pemimpin politik secara murah. Untuk itu, kita harus memakai sistem yang memungkinkan pemunculan calon seluas-luasnya tanpa pembatasan (calon independen) kecuali berdasarkan kompetensi, integritas, dan ide/gagasan yang ditawarkan. Yang menjadi pertanyaan adakah sistem yang bisa mengakomodasikan hal yang demikian? Bukankah politik adalah kepentingan?

Tapi mesti kita ingat bahwa kepentingan politik itu akan tunduk dan mengikuti orientasi ideologi yang dipercayai dan diperjuangkan tulus oleh pengemban atau partai. Ideologi yang kuat dan dipercaya kebenarannya oleh partai atau pengembannya akan memunculkan tokoh-tokoh pemimpin yang akan bekerja demi ideologi. Pertanyaannya sekarang, adakah partai-partai sekarang memiliki ideologi yang kuat dan benar yang dipercaya oleh anggota-anggotanya? Adakah ideologi partai yangbetul-betul menempatkan kepentingan dan kesejahteraan rakyat sebagai pilarnya?Adakah masyarakat secara umum punya waktu dan keinginan, serta punya akses yang mudah untuk membaca dan memahami ideologi partai? Adakah anggota partai memahami ideologi partai yang diperjuangkannya?

Wallahu a`lam

Indonesia is well known prone to natural disasters. That is the price she has to pay for being situated in the so-called “Ring of Fire”, a string of active volcanoes in the Pacific area which are homes to more than 450 volcanoes. Volcanic activities and eruptions, as well as earthquakes associated with them for every now and then is going to occur.

Eruption of Mount Sinabung in North Sumatra Province and Mount Kelud in East Java Province show us again how important mitigation capacity and capability for responsible  government agencies as well as local governments to be continuously up-graded.  In time of needs like these, all country resources should be readily available and channeled to victims to mitigate the impacts. One important area where this capability needed to be up-graded is the command and coordination between various government agencies as well as private agencies involved in the mitigation process.

Gunung-Kelud

Mount Kelud with streams of hot lava. Taken from http://www.tribunnews.com

On the national level policy, we need some kind of preemptive vision which seek to prevent disruption to the nation economic growth due to natural disaster like this. More than 50% of Indonesia GDP and more than 60% of its population live in Java island. So it is high time for Indonesia to move much quickly and to diversify economic growth spots outside Java or western part of Indonesia to area less prone to natural disaster such as kalimantan and eastern part of Indonesia. Population is also important to be distributed equally. Do not put all the eggs in one basket, otherwise we are going to have great lost.

Economic activities and investments outside Java should be encouraged by supporting policies. Economic growth hot spots will eventually draw people to come, so we do not need any artificial forced transmigration such as in the past. If we continue to enlarge economic cake in Java, it will create more problems than benefits. Take a look at Jakarta mess. Traffic gridlocks, slums, criminal rate seems to be unresolvable in the near future. All because we created Jakarta as a  giant centre of economic activity. Now that it has already been transformed into a giant mess, no other option other than relieving its pressure by distributing more economic cakes to areas or regions outside Java.

The recent news regarding the plan of a big investment from Foxconn, a technological giant from Taiwan, to build manufacturing hub for smartphone  in Jakarta area seems to be a move in the wrong direction. It will further the pressure to Jakarta and around areas. I do not know exactly the reason for that move, but it seems that local government of Jakarta provide good incentives for the company to build its factory in their area. Of course, we would welcome any investments with open arms, however it is necessary to understand our limit. The Governments should have encouraged the company to invest outside Jakarta, or even outside Java for the better.

It is necessary for national and local governments to give more incentives to any investment outside Java to lure investors. Government companies should be in the front-line to invest to these areas to give example to others. The Governments should up-grade infrastructures more quickly outside Java to create favorable condition for investment. Incentives and adequate infrastructures will draw investment. Skilled workers will follow suit. People will follow the money.

If we can balance the economic activities throughout Indonesia islands, then we could expect the balance of population eventually. People will move to area where there are new promising opportunities. If people can migrate to foreign countries for new promising opportunities, then it is logical to expect people more readily to move to other areas within their own country. It will also narrow the people income gap between regions and nurture more cultural interaction between different ethnicity hopefully for the better unity of Indonesia.

Phenomenon of conflicts between local people and migrating ones should be handled with good policy. In the past we did transmigration but without adequate economic investment, so local people would have seen this as a threat to their economic viability. If adequate economic investment is there, where local people could participate with addition of talents which are non locals, the problem may not arise. Do not let people compete for their survival. Competition based on meritocracy is only appropriate when people can provide food for their every day life. If they are already struggling to provide foods for their family because of less economic opportunity, then the coming of non-locals will eventually induce resentment. In line with that, it is also necessary to increase local people skill and knowledge through more quality education in the first place.

Natural disaster is an eventuality.  People can only anticipate. In terms of economic preparedness against this eventuality, I think Indonesia needs to do more, and needs to do it as quickly as possible. If we put all our eggs in one basket, or majority of our assets in one basket, then expect we are going hungry someday when the basket ruptured due to any eventuality.

Sebentar lagi civitas akademik Universitas Hasanuddin akan melakukan pemilihan rektor baru yang akan dilangsungkan bulan Januari 2014 mendatang. Pemilihan ini akan dilakukan oleh anggota Senat Universitas Hasanuddin. Menteri Pendidikan Nasional juga akan memiliki suara yang siginifikan dalam proses pemilihan ini, karena memiliki kontribusi sebesar 35% suara dihitung dari jumlah suara Senat Universitas. Sampai saat ini sudah terdaftar 6 bakal calon rektor yang selanjutnya akan ditetapkan sebagai calon rektor secara resmi oleh Senat Universitas pada bulan Desember 2013.

logo-unhas

Ayam Jantan dari Timur, Logo Unhas diambil dari http://www.unhas.ac.id/content/lambang-unhas

Sebagai Universitas yang menjadi barometer universitas-universitas yang berada di Kawasan Indonesia Timur, sudah sewajarnya jika Unhas harus terus memberikan contoh dan pengalaman kepada universitas lain termasuk dalam hal penyelenggaraan pemilihan rektor. Tidak jarang, pemilihan rektor di kampus-kampus perguruan tinggi tidak ubahnya pemilihan kepala daerah yang penuh dengan nuansa politis yang kental yang saya kira tidak sehat bagi atmosfir akademik di perguruan tinggi. Oleh karena itu, patut diapreasiasi atmosfir pemilihan rektor kali ini di Unhas yang diawali dengan nuansa yang lebih tenang dan kekeluargaan dari para kandidat dan pendukungnya. Hendaknya hal positif ini terus dipertahankan sampai semua tahapan pemilihan bisa diselesaikan dan menghasilkan rektor yang bisa diterima oleh semua pihak dan seluruh civitas akademik Unhas.

Memilih rektor secara subyektif dan obyektif

Pemilihan rektor yang ideal tentunya harus didasarkan kepada kemampuan dan kompetensi yang dimiliki oleh calon rektor. Semuanya saya kira bisa ditetapkan standarnya secara terukur. Namun perlu juga dimaklumi, preferensi seseorang dalam memilih calon tertentu juga tidak pernah bisa lepas dari subyektifitas anggota senat.

Saya ingin mengulas tentang subyektifitas ini terlebih dahulu. Ada dua hal yang saya kira bisa mempengaruhi subyektifitas seseorang dalam memilih calon. Ini lebih banyak terkait dengan kuantitas dan kualitas interaksi dan komunikasi personal antara calon rektor dan pemilih, dalam hal ini para anggota Senat Universitas Hasanuddin. Yang pertama adalah ditentukan oleh bagaimana seorang calon rektor bisa menempatkan dirinya secara utuh sebagai seorang individu yang memiliki karakter yang khas.  Bagaimana kemampuan seorang calon mengkomunikasikan karakter pribadinya sebagai individu kepada pemilih. Karakter pribadi ini tentunya sangat luas dan mencakup berbagai macam kemampuan, diantaranya kemampuan menjalin dialog dan komunikasi yang baik dengan para pemilih, kemampuan persuasif dan marketing ide-ide yang ditawarkan, dan tentu saja kesantunan dan kesopanan, nilai-nilai religius dan moralitas yang baik. Citra para calon rektor yang ditangkap oleh pemilih sangat tergantung dari proses dialog dan komunikasi ini. Namun jangan lupa tinggalkan pencitraan, yang akhir-akhir ini sering dikonotasikan sebagai hal yang negatif.

Yang kedua adalah ditentukan oleh karakter, nilai, dan pola pikir dan mindset para pemilih. Hal ini sangat bervariasi dari orang ke orang, dan tentunya sangat sulit untuk dikira-kira tanpa ada usaha calon rektor dalam melakukan komunikasi yang baik. Tentu ada pemilih dari anggota senat yang lebih memakai standar religiusitas subyektif misalnya,  karena latar belakangnya yang memang menempatkan nilai-nilai religius adalah yang terpenting. Ada juga pemilih yang mungkin lebih mengutamakan penilaian dari segi kemampuan artikulasi dan komunikasi calon rektor. Mereka lebih menyukai calon rektor yang memiliki kemampuan bicara yang artikulatif, padat dan berisi. Ada pemilih yang mungkin lebih cenderung memilih calon yang memiliki latar belakang akademik yang cemerlang, peneliti yang yang banyak menghasilkan paper atau kertas kerja baik secara nasional maupun internasional. Tak menutup kemungkinan ada pemilih yang menitikberatkan penilaian subyektifnya pada berbagai faktor yang disebut di atas.

Nah, metode dialogis baik secara formal dan informal  dalam memaparkan berbagai program kerja dari para calon rektor adalah cara yang paling tepat dalam mempengaruhi subyektifitas pemilih ini. Oleh karena itu, penting sekali seorang calon rektor untuk menyiapkan diri secara psikologis dan materil dalam memaparkan ide-ide dan program kerjanya. Program kerja yang tertulis tentunya perlu dikomunikasikan secara interaktif kepada pemilih. Oleh karena saya sangat menunggu aktivitas-aktivitas dialogis ini sebagai ajang para calon rektor menampilkan bukan hanya visi, misi dan program kerjanya, namun juga menampilkan diri seutuhnya sebagai seorang individu dan pribadi.

Disamping penilaian yang bersifat subyektif dari para pemilih, penilaian obyektif saya kira merupakan hal yang terpenting dari seluruh rangkaian pemilihan rektor. Karena bersifat obyektif, tentu saja yang jadi standar dan tolok ukurnya adalah sesuatu yang bisa diuji secara kuantitatif dan kualitatif. Yang biasa diuji secara kuantitatif ini biasanya hal yang terkait dengan persyaratan legal formal yang biasanya ditetapkan sebagai kriteria-kriteria tertentu. Sebagai contoh, bisa saja dipersyaratkan bahwa calon rektor sebelumnya telah memangku jabatan dekan di fakultas, bisa pula dipersyaratkan calon rektor memiliki gelar S3, memangku jabatan guru besar, dan sebagainya. Ini semuanya bisa terukur dengan obyektif.

Penilaian secara obyektif kualitatif saya kira bertumpu pada visi, misi, dan program kerja yang ditawarkan beserta kemampuan para calon mengkomunikasikan dan menjelaskannya kepada pemilih. Tentu saja pemilih harus memberikan tantangan dan pertanyaan yang substantif untuk mengklarifikasi, menguji, serta menilai sejauh mana calon rektor yang bersangkutan memahami apa yang ditawarkan untuk memajukan universitas ke depan. Para pemilih juga diharapkan tidak menonjolkan ego sektoral dalam menilai secara obyektif calon rektor, yaitu adanya penonjolan ikatan batin yang berlebihan kepada calon tertentu hanya karena calon berasal dari fakultas yang sama atau karena berasal dari blok anu-kompleks yang sama.

Beberapa pekerjaan rumah besar bagi rektor Unhas yang akan datang

Siapapun yang terpilih menjadi rektor Unhas selanjutnya, diharapkan bisa menakhkodai Universitas ini ke arah yang lebih baik secara lebih cepat. Menurut saya pribadi,  ada pekerjaan rumah besar yang harus diselesaikan oleh rektor Unhas yang selanjutnya, seperti:

1. Bagaimana kebijakan Unhas terhadap isu komersialisasi pendidikan. Isu ini saya kira belum terangkat secara maksimal atau belum menjadi sorotan publik sehingga ada kesan bahwa apa yang dilakukan selama ini sudah ideal. Ini bisa menjadi bom waktu ke depan, jikalau Unhas tidak siap dengan jawaban yang substantif terhadap suara-suara minor dari tengah-tengah masyarakat dan kalangan tertentu tentang  isu komersialisasi pendidikan ini (1, 2, 3, 4). Kita tentu tidak menginginkan akses ke perguruan tinggi hanya diperoleh secara dominan oleh mereka yang berasal dari kalangan yang berduit, sementara dari kalangan menengah ke bawah peluang mereka semakin terjepit.

2. Bagaimana menyelesaikan secara tuntas budaya tawuran yang masih terjadi di Unhas. Budaya ini saya kira harus dihilangkan sama sekali melalui kerjasama dan komunikasi yang konstruktif antara pimpinan universitas dan mahasiswa.

3. Bagaimana kebijakan Unhas untuk meningkatkan jumlah kertas kerja/paper serta buku yang diterbitkan oleh para dosen dan guru besar baik secara nasional dan internasional. Ini tentu suatu tantangan yang kompleks yang melibatkan masalah pendanaan penelitian, peningkatan kualitas SDM para dosen dalam penelitian. Saya kira sistem publish or perish sudah bisa dipertimbangkan untuk diberlakukan. Peringkat Unhas dari tahun ke tahun di lembaga pemeringkatan terpercaya seperti Times Higher Education tidak pernah beranjak dari peringkat ribuan kesekian. Tentu butuh kerja keras seluruh civitas akademik Unhas dan tentu saja dukungan pemerintah.

4. Bagaimana meningkatkan dan mengembangkan IT universitas yang lebih terintegrasi dan dikelola secara profesional dan aman dari segala gangguan. Sudah mesti dipikirkan pengembangan website yang terintegrasi ke semua fakultas, termasuk sistem data dan penilaian mahasiswa, data dosen, dan fasilitas-fasilitas pelayanan yang bersifat online, seperti peminjaman buku maupun jurnal/periodik, pengisian KRS, dan lain-lain. Selama ini terkesan dikelola secara amatir dan asal-asalan. Fakta lucu yang perlu digarisbawahi juga adalah, kebanyakan dosen dan mahasiswa Unhas masih memakai email komersil  seperti Yahoo, Google mail, dan sebagainya dalam kegiatan akademiknya. Ini sungguh ironis dan bertolakbelakang dengan keinginan Unhas untuk menjadi world-class university.

Kecepatan internet di Unhas juga harus ditingkatkan agar bisa memfasilitasi kegiatan belajar mengajar yang lebih baik.

5. Bagaimana meningkatkan pelayanan birokratis dan akademik yang efisien dan efektif. Pelayanan kepada pegawai Unhas dan dosen harus bisa lebih profesional dan cermat, demikian juga pelayanan administratif kepada mahasiswa harus lebih mudah dan cepat, karena ini merupakan ciri kemajuan institusi yang merupakan dasar pelayanan prima.  Jangan lagi pelayanan-pelayanan yang demikian, melestarikan ciri-ciri pelayanan dunia ketiga yang lambat, tidak profesional, dan kadang-kadang korup.  Ini kalau dipelihara hanya akan menghambat kemajuan Unhas sebagai institusi yang terhormat.

Yang saya daftar diatas hanyalah sebagian pekerjaan rumah besar yang menunggu rektor Unhas yang baru ke depan. Siapa pun calon rektor yang akan dipilih setidaknya harus bisa menjawab masalah-masalah di atas serta masalah yang lain secara paripurna dengan konsep yang realistis dan masuk akal.

Akhirnya, saya mengucapkan selamat memilih rektor baru Unhas.